Apakah Saya Selalu Harus Kencing Setelah Berhubungan Seks?

Anda mungkin pernah mendengarnya jutaan kali dari teman, kakak perempuan, dan bahkan dokter Anda: selalu buang air kecil setelah berhubungan seks , atau Anda berisiko terkena infeksi saluran kemih , atau ISK.

Tapi menurut dr. Bukit Tanaka , ahli uroginekologi dan asisten profesor di Weill Cornell Medicine dan New York-Presbyterian, tidak ada bukti ilmiah yang konkret bahwa bahkan ada hubungan yang signifikan antara ISK dan apakah Anda buang air kecil sebelum atau sesudah hubungan seksual. Yang berarti bahwa saat itu benar-benar keren jika Anda buang air kecil setelah penetrasi seks , ada kemungkinan besar itu tidak benar-benar melakukan banyak hal selain meringankan kandung kemih Anda.



Konten ini diimpor dari {embed-name}. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.

Pertama, Anda harus mengerti bagaimana Anda bisa terkena ISK. ISK terjadi karena infeksi menaik, di mana bakteri dari daerah anus dan/atau vagina naik ke uretra, dan masuk ke kandung kemih, kata Dr. Dune. Oleh karena itu, sudah menjadi kepercayaan umum bahwa buang air kecil setelah berhubungan seks akan membuang bakteri apa pun dan mencegahnya berpindah ke kandung kemih Anda. Namun, Dr. Dune mengatakan bahwa keyakinan ini tidak 100 persen didukung oleh sains.



Seventeen mengobrol dengan Dr. Dune tentang segala hal, mulai dari kencing setelah berhubungan seks, hingga praktik kebersihan terbaik saat berhubungan seks.

Jadi, apakah kencing setelah berhubungan seks mencegah ISK sama sekali?

Jawaban ilmiahnya adalah tidak, tetapi tidak ada salahnya untuk melakukannya. Menurut Dr. Dune, saat ini tidak ada bukti akademis yang mengkonfirmasi bahwa ada hubungan antara ISK berulang dan hubungan seksual.

Namun, Dr. Dune mengatakan ada beberapa wanita yang merasakan dorongan untuk buang air kecil setelah berhubungan seks dan perlu melakukannya, sementara ada yang lain yang bisa tertidur dengan nyaman atau melanjutkan aktivitas apa pun setelah berhubungan seks, tanpa buang air kecil. Jika Anda merasakan keinginan untuk buang air kecil, Anda pasti harus melakukannya.



Tetapi apakah Anda masih harus buang air kecil setelah berhubungan seks?

'Saya memberi tahu pasien saya untuk melakukan apa yang nyaman bagi Anda,' kata Dr. Dune. 'Praktekkan kebiasaan kebersihan yang baik secara umum setelah berhubungan seks, jika itu yang berhasil untuk Anda. Dan kemudian jika ada sesuatu yang muncul yang Anda rasa salah atau ingin diperiksa, temui dokter Anda.'

Dengan itu, Dr. Dune mengatakan tidak ada salahnya untuk buang air kecil setelah berhubungan badan. 'Sebagai penyedia layanan kesehatan, kami melakukan yang terbaik untuk mempertimbangkan hal-hal yang paling masuk akal, bahkan jika kami tidak memiliki bukti untuk itu,' katanya.

Jika Anda melakukan hubungan seksual, ada banyak sekresi, sehingga bakteri bergerak dan bisa naik ke uretra dan ke kandung kemih Anda, tambahnya. Jika Anda merasa tidak nyaman di bawah sana, dia menyarankan untuk mencoba buang air kecil saja. Tetapi jika Anda tidak buang air kecil setelah berhubungan seks dan ISK tidak pernah menjadi masalah bagi Anda, terus lakukan itu.

Jika Anda memilih untuk buang air kecil setelah berhubungan seks, sebagian besar orang akan buang air kecil dalam waktu satu jam setelah hubungan seksual, kata Dr. Dune. Namun, tidak ada batasan waktu, dan jika Anda tidak merasa perlu, Anda mungkin tidak perlu buang air kecil. Tetapi jika Anda memiliki dorongan dan mengabaikannya, menahan kandung kemih terlalu lama dapat membuat Anda berisiko terkena ISK.

Apa kebiasaan kebersihan yang baik untuk diingat?

Meskipun penting untuk melakukan apa yang nyaman bagi Anda, apa pun yang terjadi, Dr. Dune merekomendasikan praktik kebersihan yang baik secara umum untuk mencegah ISK. Ingat, sebenarnya ada beberapa cara untuk mendapatkan ISK , beberapa tidak berhubungan dengan hubungan seksual, jadi selalu ingat praktik terbaik. Usap dari depan ke belakang, ganti tampon Anda sesering mungkin, dan cuci tangan Anda sebelum kontak fisik di sekitar uretra atau area vagina.

'Lakukan apa yang nyaman untuk Anda dan jika sesuatu muncul, temui dokter Anda,' kata Dr. Dune.

Jika Anda ingin tahu tentang apa lagi yang dapat Anda lakukan untuk mencegah ISK, cari tahu informasi lebih lanjut di sini.

Konten ini diimpor dari YouTube. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka. Asisten Editor Yerin Kim adalah Asisten Editor untuk Snapchat Discover di Seventeen, yang mencakup kecantikan, seks & kesehatan, gaya hidup, dan hiburan.Konten ini dibuat dan dikelola oleh pihak ketiga, dan diimpor ke halaman ini untuk membantu pengguna memberikan alamat email mereka.