Eksklusif Suite Scarlett Kutipan #2!

sampul buku suite scarlettTenggelam, Tenggelam, Tenggelam, Tenggelam, Tenggelam

Mungkin kedengarannya seperti hal yang luar biasa untuk dilahirkan dan dibesarkan di sebuah hotel kecil di New York City. Banyak hal terdengar menyenangkan sampai mereka diperiksa lebih dekat. Jika Anda tinggal di kapal pesiar, misalnya, Anda harus melakukan Macarena setiap malam dalam hidup Anda. Berpikir tentang itu. Selalu ada turis di New York. Mereka datang berbondong-bondong di musim gugur dan musim dingin, menerobos terowongan dengan gerbong luar kota yang besar. Antara Thanksgiving dan Tahun Baru, populasi kota tampaknya berlipat ganda. Tidak ada meja di restoran, tidak ada kursi di kereta bawah tanah, tidak ada ruang di trotoar, tidak ada tempat tidur di hotel.

Tetapi pada musim panas, kebanyakan dari mereka telah pergi. Kota mendidih. Kereta bawah tanah terik. Badai petir epik pecah. Toko memiliki penjualan untuk menyingkirkan barang yang tidak diinginkan. Bioskop tutup. Bahkan banyak penduduk yang pergi. Tentu saja, sebagian besar teman Scarlett pernah. Dakota mengikuti program pendalaman bahasa di Prancis. Tabitha melakukan pekerjaan sukarela untuk lingkungan di Brasil. Chloe sedang mengajar tenis di sebuah kamp di Vermont. Hunter bersama ayahnya, membantunya menjalankan festival film di San Diego. Mira pergi ke India bersama kakek-neneknya untuk menyapu kuil. Josh sedang melakukan semacam 'sesi musim panas' yang tidak ditentukan di Inggris.



Masing-masing dari mereka melakukan sesuatu untuk memperkuat aplikasi perguruan tinggi mereka — dan membedakan mereka dari orang lain. Bahkan Rachel, satu-satunya orang lain yang dia kenal yang harus bekerja, melakukannya di toko pengiriman gourmet tepi pantai di Hamptons. Mereka tidak dikembangkan, dibentuk menjadi pelamar yang sempurna. Hanya Scarlett yang berada di kota selama musim panas, tidak melakukan apa pun untuk memperbaiki dirinya. Itu bukan kemalasan atau kurangnya kemampuan. Dia lebih dari bersedia dan mampu. Pertanyaannya adalah sepenuhnya tentang pendanaan. Hotel menghasilkan uang - tetapi mereka juga mengurasnya. Terutama hotel dengan dekorasi rapuh dan pipa ledeng dari tahun 1929 yang sering kosong.



Ini semua adalah bagian dari alasan mengapa Scarlett tahu bahwa 'pembicaraan kecil' ini mungkin tidak akan berakhir menjadi diskusi tentang pergi ke Paris atau membawa koala hidup ke lobi untuk memeluk semua tamu.

'Scarlett,' kata ayahnya, sambil duduk kembali, 'kau sudah cukup besar sekarang untuk diikutsertakan dalam diskusi ini. Saya benar-benar menyesal kami harus melakukan ini hari ini — sekarang — tetapi tidak ada waktu lain.'

Scarlett menatap Spencer dengan gugup, dan dia mengetukkan kakinya ke kaki Spencer untuk meyakinkan. Namun, ekspresinya sama sekali tidak santai. Dia menggeser rahangnya ke depan dan ke belakang, dan terus menghirup udara ke dalam dan melubangi pipinya yang kencang.



'Seperti yang mungkin sudah Anda duga,' ibunya memulai, melihat ke Scarlett terlebih dahulu, 'segalanya menjadi sedikit ketat baru-baru ini. Saya khawatir Belinda tidak menelepon hari ini. Kami harus membiarkan dia pergi.'

Scarlett terlalu terkejut untuk berbicara, tapi Spencer mengerang pelan. Belinda adalah anggota staf reguler terakhir. Yang lain telah pergi selama dua tahun terakhir. Marco, yang menangani semua fasilitas dan perbaikan. Debbie dan Monique, petugas kebersihan. Angelica, petugas meja depan paruh waktu. Dan sekarang Belinda. . .undian terakhir yang tersisa ke hotel. Dia dari cokelat panas pedas dan roti ceri yang orang-orang mengoceh tentang. 'Kita akan bertahan,' kata ayahnya, 'seperti yang selalu kita lakukan. Tapi kita harus serius tentang beberapa hal. Kami akan mengandalkan kalian semua. Lola, seperti yang kalian berdua mungkin tahu, mengambil cuti setahun untuk bekerja di Bendel's dan membantu kami di sini, terutama dengan Marlene. Dan kami sangat berterima kasih untuk itu.' Lola melihat ke bawah dengan rendah hati.

'Scarlett,' katanya, tampak sedikit gugup sekarang, 'kami ingin meminta bantuan Anda. Kami tahu Anda berencana mencari pekerjaan musim panas. . .'

Itu bukan hanya sebuah rencana — itu adalah kebutuhan yang mendesak. Pekerjaan berarti uang untuk pakaian, untuk film, untuk apa saja di atas dan di luar makan siang dan mendapatkan Metrocard-nya untuk kereta bawah tanah. Itu adalah uang yang diberikan semua orang di sekolahnya kepada mereka dalam bentuk kartu kredit.

'. . . tapi kami akan membutuhkan beberapa waktu Anda. Mungkin banyak waktu Anda. . . menjaga meja depan, menjawab telepon, membersihkan. Hal-hal seperti itu. Kami akan mencoba menambah uang saku Anda sedikit ketika Anda kembali ke sekolah untuk menebusnya.'

Sepertinya itu bukan sesuatu yang benar-benar bisa diperdebatkan. Realitas hidup tanpa Belinda, tanpa staf sama sekali, terlalu mencolok.

'Sepertinya aku tidak punya banyak pilihan,' katanya. Spencer dan Lola sama-sama menunjukkan simpati murni. Tapi pertemuan itu masih jauh dari selesai. Semua orang menoleh ke Spencer. Dia menarik pipinya sepenuhnya dan tampak sepolos mungkin dengan wajah tersedot. 'Spencer,' ibunya memulai perlahan, 'tahun lalu, saat kau lulus SMA, kita semua membuat kesepakatan. Anda memiliki satu tahun setelah lulus untuk mendapatkan sesuatu bersama-sama. Satu tahun untuk mendapatkan pekerjaan akting yang membayar di TV, atau film, atau iklan, atau Broadway. Sesuatu yang membayar.'

'Saya telah melakukan lebih banyak panggilan balik daripada siapa pun yang saya kenal,' kata Spencer. 'Ini bisnis yang sulit.' 'Dan kami bangga padamu,' jawabnya. 'Kami tahu seberapa baik Anda. Tapi tahun ini akan naik dalam tiga hari. Anda berjanji bahwa jika Anda tidak memiliki pekerjaan akting, Anda akan menerima tawaran ke akademi kuliner. Anda mendapat penundaan satu tahun, tetapi untuk mendapatkan beasiswa, Anda harus setuju saat itu.' 'Tiga hari,' kata Spencer sambil mengembuskan napas perlahan.

Ada saat keheningan yang berat, di mana asap dari wafel menjadi sedikit lebih kuat. 'Setelah menumpahkan semua itu padamu,' kata ibunya, jelas merasa bersalah, 'kami akan membereskan dapur, dan kalian bisa membicarakan ini sedikit. Kami hanya perlu meletakkan semuanya di depan Anda, dan ini adalah satu-satunya saat kami bisa melakukannya. Dan Scarlett, kita akan bicara besok tentang spesifiknya. Nikmati hari ini.'

'Nikmati hari ini?' Scarlett mengulangi, ketika mereka pergi.

'Ya,' kata Spencer sambil menggelengkan kepalanya. 'Pendekatan yang buruk. Sangat buruk. Tidak ada poin untuk gaya. Sungguh, itu tersedot melalui dan melalui. Bahkan, saya pikir itu adalah yang paling menyedot yang pernah dipadatkan menjadi sepuluh menit. Anda tidak bisa menjejalkan lagi.'

Scarlett melihat sebuah mobil hitam berhenti di depan gedung. Dia tidak bisa melihatnya dengan jelas melalui jendela pada jarak itu, tapi dia tahu siapa yang ada di dalamnya. Jadi, rupanya, begitu pula Spencer.

'Saya berdiri dikoreksi. . . .' katanya sambil menatap mobil.

'Aku harus pergi,' kata Lola meminta maaf. 'Saya tidak tahu tentang semua. . . ini. . . sampai pagi ini ketika saya turun untuk menghias. Aku harus pergi sarapan dengan Chip sebelum bekerja.'

Spencer memeriksa isi sirup yang sekarang dingin dan lengket itu, memasukkan jarinya ke dalam kendi dan mengeluarkan film tebal itu. Dia sepertinya mempertimbangkan untuk memasukkan ini ke dalam mulutnya sejenak, lalu memutuskan untuk tidak melakukannya dan mengikis zat seperti tar dengan pisau mentega.

'Sarapan?' katanya dengan lembut. 'Bukankah kamu baru saja sarapan?'

'Ini untuk ulang tahun mitra investasi ayahnya,' jawab Lola.

'Mereka sedang sarapan di klub mereka sebelum pergi ke kapal untuk hari itu. Saya tidak akan makan — saya hanya perlu tampil sebelum saya pergi bekerja.' Spencer tidak pernah benar-benar memaafkan Lola karena berkencan dengan Chip, sekretaris kelas senior Durban School, Gothamfrat.com's #98 dalam daftar 'New York's 100 Top Prep School Scenesters'. Spencer sangat senang dengan fakta bahwa Chip hanya menghasilkan sembilan puluh delapan, mengingat seseorang di Durban yang menulis daftar itu di tempat pertama. Itu adalah nama panggilannya sejak saat itu.

'Seseorang tidak ingin terlambat untuk penampilannya di klub,' kata Spencer. 'Seseorang tidak ingin memulai pembicaraan. Berikan Nomor Sembilan Puluh cinta dan ciumanku.'

Lola dengan anggun mengabaikan tusuk jarum kecil ini dengan menumpuk semua peralatan perak bekas di piringnya. 'Hari ini ada hari perombakan gratis di toko hari ini,' lanjutnya. 'Ini akan menjadi tragis. Setiap turis di New York akan berada di sana. Saya akan mencoba untuk kembali secepat saya bisa, dan kita bisa bicara. Dan Scarlett. . .Selamat ulang tahun. Ini akan baik-baik saja.'

Dia bergegas keluar, tumitnya nyaris menyentuh lantai tulang herring. Dia menutup pintu di belakangnya dengan lembut, meninggalkan Spencer dan Scarlett sendirian dengan sisa-sisa pesta. Spencer bangkit dan menyaksikan Chip menyapa Lola di luar mobil.

'Saya tidak mengerti,' katanya. Dia bahkan tidak pernah tersenyum di sekelilingnya. Kembali ketika saya punya pacar, saya terlihat lebih bahagia dari itu, bukan?' Spencer tidak pernah kekurangan teman di sekolah menengah. Dia telah menjadi pria yang baik bagi para wanita. Itu telah mengering pada tahun lalu, bersama dengan prospek pekerjaannya.

'Saya benar-benar lebih bersemangat dengan lampu jalan palsu,' katanya.

'Anda berada di Singin' in the Rain,' Scarlett menunjukkan.

'Itu tidak membuatnya kurang nyata. Bagian terburuknya adalah — lampu jalan itu bahkan tidak menelepon saya keesokan harinya.'

Scarlett bahkan tidak bisa membuat dirinya tersenyum mendengar lelucon itu. Sebagai gantinya, dia menarik balon dan menekan wajahnya ke dalamnya, membiarkan dirinya tenggelam ke dalam dunia yang diwarnai dengan warna kuning karet yang ceria. Dia memantulkan dagunya ke balon beberapa kali dan membiarkannya jatuh ke lantai, di mana balon itu segera muncul di atas serpihan kecil yang muncul dari salah satu papan. Itu adalah musim panasnya secara singkat. Ledakan.

'Aku butuh pekerjaan,' katanya. 'Semua orang di sekolah hanya mendapat uang untuk dibelanjakan. Sekarang aku hanya akan terjebak di sini setiap hari, mencuci dan mendapatkan tatapan jahat dari Marlene.'

Spencer berbalik dari mata-matanya. Dia terlalu menghormatinya untuk menyangkal bahwa dia ada benarnya. 'Maaf, jadi beginilah hari ulang tahunmu,' katanya. 'Tapi semua pekerjaan menyebalkan. Anda mungkin juga memiliki pekerjaan yang buruk sehingga Anda tidak perlu bangun pagi untuk melakukannya. Plus, mereka tidak bisa memecatmu.'

'Kurasa,' katanya muram. 'Tapi bagaimana denganmu? Kami hanya punya tiga hari.'

'Aku akan melakukannya . . . sesuatu. Saya akan menelepon setiap orang yang saya kenal di seluruh dunia. Mungkin di suatu tempat di luar sana. . . mungkin sesuatu akan muncul.'

Scarlett merosot lebih jauh di kursinya dan menatap lampu gantung. Dari sudut ini, dia bisa melihat selaput tebal jaring laba-laba yang seolah-olah menahannya.

'Lihat,' kata Spencer, menjauh dari jendela, 'itu akan . . .'

Saat dia bergerak, kakinya seperti tersangkut. Dia tersandung keras, terbang sebelum mendarat dengan wajah rata di lantai dengan pukulan keras dan menyakitkan. Meskipun dia telah melakukan trik itu sepanjang hidupnya, itu tidak pernah gagal untuk mendapatkannya. Pukulan yang menyakitkan adalah tangannya dengan licik memukul lantai untuk menjual muntahnya. Dia tertawa terbahak-bahak meskipun dirinya sendiri.

'Hanya memeriksa,' katanya sambil melihat ke atas dari lantai. 'Aku agak khawatir wajahmu akan menempel seperti itu.'

Dia meraih meja kecil untuk menarik dirinya, lalu tersentak dan hampir jatuh lagi. Untuk sesaat, Scarlett mengira dia melakukan lelucon lain. Kemudian dia melihat bahwa tidak, kaki meja baru saja diberikan. Dia menangkapnya sebelum terbalik dan menopangnya kembali dengan pukulan untuk menahannya di tempatnya.

'Tidak peduli apa,' katanya, 'janjikan satu hal padaku. Tidak peduli apa yang terjadi di sini, tidak peduli seberapa bangkrut kita, berjanjilah padaku kamu tidak akan pernah melakukan itu.'

Dia menunjuk ke arah di mana Mercedes yang telah lama hilang itu berada.

'Masuk ke mobil Chip?' tanya Scarlett.

'Berkencan dengan rekening bank, bukan seseorang,' katanya. 'Atau siapa pun yang tidak kusukai.'

Dia melihat arlojinya, yang saat ini diikat oleh pita listrik.

'Aku juga harus pergi,' katanya, memungut ranselnya dari lantai di bawah kursinya. 'Kita akan berbincang lagi nanti. Jangan khawatir. Kami akan mencari tahu.'

Dia mengacak-acak ikalnya saat dia lewat. Dia adalah satu-satunya orang yang diizinkan untuk melakukan itu. Scarlett mengambil kunci Empire Suite dari meja. Ini adalah ulang tahunnya yang kelima belas. Tidak ada pekerjaan. Tidak ada prospek. Tidak ada proyek yang menarik dan mengubah hidup. Hanya kamar hotel yang kosong, beberapa balon sisa, dan sekelompok orang yang mengatakan padanya bagaimana semuanya akan baik-baik saja, dan jelas berbohong. 'Aku butuh rencana,' katanya. 'Sesuatu perlu diberikan. Apa yang saya lakukan?'

Kunci tidak menjawab, karena kunci umumnya tidak berbicara. Ini mungkin hal yang baik, karena jika itu menjawab, masalah Scarlett akan mengambil tingkat kompleksitas yang baru.

Dan itu, dia tidak perlu.

Konten ini dibuat dan dikelola oleh pihak ketiga, dan diimpor ke halaman ini untuk membantu pengguna memberikan alamat email mereka.